Jurnal Pernikahan #2: Ketika Sahabat Juga Menikah di Bulan Yang Sama

ketika-kamu-dan-sahabatmu-menikah-di-waktu-yang-berdekatan

Trio yang kabur bareng ke Jogja. Sebut saja pesta lajang.

H-53 jelang D-Day

Tadi malam, seorang sahabat mengirim pesan lewat whatsapp. Dia minta pendapat soal kata-kata di desain undangan pernikahannya.

“Intan lagi di mana? Bantuin aku periksa redaksi undangan aku dong, kurang lebihnya di mana biar diedit..” Selepas itu dia kirim dua file foto undangan pernikahan dia. Damn, mirip lah dengan undangan saya. Warna dasar putih, kata-katanya hampir mirip. Duh yaa.. Hahaha.

“Halah gubrak… kenapa itu belakangnya samaaaaaa…?” dia akhirnya teriak begitu di whatsapp. Yaelah, bener. Sama persis.

“Ih teteh nyontek ya? Da lengkapan saya kalimatnyapun.” yang kami bahas adalah do’a Rasulullaah ketika menikahkan putrinya Fatimah dengan Sayyidina Ali. Iya, kami mencantumkan do’a nan indah itu di bagian belakang undangan kami. Lalu kamipun tertawa.

“Teh, grup Jogja udah nggak ada ya?” tanya saya yang tiba-tiba teringat kalau saya, Teh Fika (yang sedang asyik ngobrolin undangan ini) dan Teh Ani pernah melakukan perjalanan ke Jogjakarta bulan April lalu dengan status sama-sama single. Lalu bulan Desember besok, kami bertiga juga sama-sama melepas status single itu. WHAT?

Allah emang nggak pernah secara kebetulan buat skenario untuk hidup kita. Kalau terlihat begitu kebetulan macam ini, ya sebetulnya sih rencana Allah itu udah fiks acc oke dari kapan tau kalau saya, Teh Fika, dan Teh Ani harus menikah di bulan yang sama. Kami bertiga sempat kaget juga sih awalnya. Secara, saya sama Teh Ani sering pergi bareng dan Teh Ani termasuk golongan asabiqunal awwalun yang tahu proses saya dengan Abang sejak Mei lalu. Bulan Juni, Teh Ani sempat curhat ketika kami sedang buka puasa bersama di Domin*s:

“Intan, kapan aku ketemu jodoh aku?”

Allah Maha Baik. Nggak berapa lama di pekan kesekian Ramadhan (nggak ingat tepatnya), Teh Ani cerita kalau sebuah proposal ditawarkan kepadanya. Wih! Kontan! Dengan dorongan sana-sini, akhirnya mengalirlah proses ta’aruf antara Teh Ani dengan calonnya itu.

Kembali ke kantor pasca libur lebaran yang cukup lama, ketika sedang makan bakso di pinggir jalan dengan Teh Fika, sebuah kabar baikpun mampir ke telinga: Teh Fika sudah DILAMAR! Uwow!

Dan cerita selanjutnya pun mengalir: Teh Ani dilamar dan terakhir, saya lah yang dilamar. Lalu terjadilah celetukan antara saya dan Teh Ani, juga antara saya dan Teh Fika:

“Atuhlah, jangan-jangan pada Desember semua. Kalau di Desember semua plis jangan samaan tanggalnya.”

Lalu alurnya pun jadi begini: Teh Ani menikah di pekan pertama, Teh Fika dan saya menikah di pekan terakhir bulan itu.

“Kamu dateng kan Tan ke nikahan aku?” tanya Teh Ani. Saya ragu juga jawabnya. Duh ya, wong ini juga lagi nabung-nabung buat nikahan diri sendiri. Kalau dateng ke nikahan Teh Ani yang di Palembang sono rada repot juga atur budget-nya.

“Aku ngasih kado aja lah ya. Sok teteh mau apa?” Dan Teh Anipun langsung semangat minta kado yang… yayaya. Heuheu.

Beberapa hari lalu juga teman di kantor bertanya:

“Kok bisa barengan gitu sih Teh? Tapi nanti teteh dateng kan ke nikahan Teh Fika?” tanyanya. Ini lebih sulit. Secara Teh Fika nikah 2 hari jelang saya menikah, di Bandung pula. Sementara saya udah ngetem di Indramayu sepekan sebelum menikah.

Ya Allah.. Pingin pisan padahal mah jadi braidsmaid buat dua sahabat saya itu. Tapi ya gimana lagi?

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s