Jurnal Pernikahan #3: Soal Seserahan

H-52 jelang D-Day

Saya menulis postingan ini sambil tahan buat nggak ketawa ngakak dan sambil coba ilangin blushing yang muncul tiba-tiba. Ini semua gara-gara status facebooknya Arie! Duh Gusti, pakai nge-tag pula. But it’s ok lah. Silahkan, Rie, silahkan.

Jadi, sebetulnya saya mau nulis apa hari ini? Tunggu, saya lupa kan jadinya. Oh iya, saya mau nulis tentang hari-hari jelang pernikahan saya. *ya iyalah itu judul udah segede itu, Intan!

Suatu kali di hari Minggu yang galau karena langit sebelah utara udah gelap lagi mendung dan langit di atas saya terang benderang, duduklah seorang kawan karib. Sambil menyantap ayam bakarnya dengan lahap, ia bercerita dengan berapi-api.

“Duh, gue kan minta uang lagi ke calon gue buat beli seserahan ya.. tapi gue nggak enak…”

“Lho bukannya kemarin dikasih banyak tuh?”

“Iya sih, tapi kuraaaang… Kata temen gue, mumpung buat seserahan, belinya yang mahalan gitu, yang bagus.”

Deg.

Ya nggak masalah sih pilih-pilih barang buat seserahan. Tapi saya pribadi masih jadi orang yang punya prinsip: jangan membebani calon pasangan untuk soal remeh-temeh pernikahan. Masalahnya, saya juga sempat kecipratan omongan beberapa temen macam:

“Intan lu udah nyari baju tidur buat seserahan belum?”

“Intan geura dicicil beli buat seserahan. Kalau di entar-entar malah nggak kebeli lho…”

“Seserahan kamu apa aja sih?”

Eaaa… kalau boleh dibilang, saya ini tipe calon pengantin yang nggak repot. Secara, kebanyakan urusan pernikahan di-handle Abang dan keluarganya di Indramayu sana. Sementara saya sementara tinggal di Bandung dan keluarga saya kebanyakan di Depok dan Sukabumi. Termasuk urusan seserahan, saya juga agak nggak terlalu peduli. Selama mahar ada, cukup lah ya… Meski Abang juga ternyata mikirin seserahan buat saya. Haha. Feel like a princess si gue.

Demi postingan ini, dari semalem saya nanya dalam hati: emang harus ya ada seserahan?

Ingatan saya tertuju ke dua atasan saya di kantor. Mereka berdua sukses menikah tanpa seserahan dan alhamdulillaah masih langgeng. Dan kalau menurut Bapak (sohibnya almarhum Bapak saya), rukun nikah ya cuma ada calon pengantin (laki-laki dan perempuan), ada wali, ada saksi, daaaaan ijab qobul. Done. Selebihnya?

Ya selebihnya sih adat yang udah mengakar sampai sulit dihilangkan dari suatu prosesi pernikahan. Bener nggak? Gitu sih yang saya baca mah. Ya kalau mahar mah, Rasul juga ngasih contoh ya, tapi kalau seserahan, saya belum nemu euy literaturnya. Ada yang bisa kasih tahu nggak?

Balik lagi ke awal, ke teman saya yang asyik cerita sambil makan itu.

“Gue kan cerita ke temen kalau gue beli tas buat seserahan yang harganya di bawah cepek, eh mereka bilang, ya elah beli buat seserahan yang mahalan napa sih… Cari coba yang 300an. Akhirnya gue beli dah tuh tas yang harganya 300an. Jadi gue keabisan uang buat beli seserahan dan tas buat seserahan akhirnya ada 2.”

“Lu beli lagi? Buset dah… sayang ih. Mending nggak usah cerita-cerita sih ke temen soal persiapan nikah kita. Cerita sekedarnya aja lah biar nggak pusing. Mending kitanya nggak kepengaruh, kalau kepengaruh kan gini nih ceritanya. Lha wong yang nikah kita kok. Suka-suka kita mau kayak gimana juga.”

Gemes deh bener sama orang-orang, biasanya sih teman, yang kepo banget sama urusan nikah kita. Ya nggak masalah sih sebenernya, tapi kalau udah masuk ke ranah yang sampai komentar ini-itu dan ngebandingin antara kondisi dia dan kondisi kita terus ngomong pakai jurus “harusnya tuh gini, harusnya kan gitu…”. Kalau sampai ngikutin apa kata mereka, done deh urusan nikah kita.

Inget, kita yang tahu gimana kondisi kita, kondisi calon pasangan kita. Nggak usah maksain harus sesuai apa kata orang kalau memang kitanya nggak mampu.

Kita dan calon pasangan lho yang memutuskan bagaimana baiknya pernikahan kita nanti, bukan orang lain. Kalau keluarga sih masih oke lah.

Jangan menyulitkan perkara pernikahan ya, shalihah…

Bismillaah, semoga diliputi berkah.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s